News

Komisi II DPRD Samarinda Minta Bapenda Mendata Kembali Wajib Pajak Rumah Makan dan Restoran di Samarinda

Pelangi Utara – Komisi II DPRD Samarinda minta kepada Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) untuk melakukan data ulang pajak rumah makan dan restoran di Samarinda.

Anggota Komisi II DPRD Samarinda, Novi Miranda Putri berpendapat, kewajiban pajak ini diperlukan untuk didata berkala tiap tahun dan bulan, karena adanya rumah makan atau restoran baru yang tumbuh.

“Karena setiap bulannya ada restoran baru, harusnya dinas yang terkait selalu ada pembaharuan terhadap data ini,” ujarnya.

Pendapatan pajak daerah dari kategori restoran mencapai target dalam APBD senilai Rp 57 Miliar pada tahun 2021.

Novi menyebut, pendapatan tersebut kedepannya bisa lebih jumlah tersebut jika OPD terkait melakukan data ulang rumah makan dan restoran agar bisa memaksimalkan pajak setiap tahunnya.

Selain itu, alat pengukur pajak (Tapping box) di setiap rumah makan dan restoran juga perlu disorot, karena banyak dari alat tersebut banyak yang rusak, yang juga seharusnya  mengukur jumlah pajak berdasarkan besar nilai omsetnya.

“Akhirnya ada beberapa restoran yang tidak mau dipasang tapping box, padahal itu hanya untuk mengukur saja, setiap 3 bulan baru dapat dilihat,” tukasnya.

Karena hal itu, Novi meminta Bapenda mengawasi setiap pemilik usaha yang membayar pajak tidak sesuai dengan nominal yang ditetapkan, agar penerimaan pajak ke kas daerah bisa lebih optimal dan adil bagi semua pemilik usaha.

Baca Juga :  Komisi IV DPRD Samarinda : Pemkot Dihimbau Waspada Terhadap Perubahan Cuaca Ekstrem

About the author

pelangiutara

Pelangiutara.com menyajikan berita terbaru seputar Ekonomi, Livestyle, Olahraga, Berita Hangat, Live Streamming, Informasi tersaji 24 jam, dapat dinikmati melalui desktop, laptop hingga beragam gadget atau perangkat mobile lainnya.

Add Comment

Click here to post a comment