News

Komisi II DPRD Samarinda Minta Pemkot Tertibkan BBM Eceran

Fuad Fakhruddin, Ketua Komisi II DPRD Samarinda.

Pelangi Utara – Ketua Komisi II DPRD Samarinda, Fuad Fakhruddin, menyatakan Pemkot Samarinda mempunyai kewenangan untuk menertibkan BBM eceran.

“Pertamina sendiri sudah tegas mengatakan bahwa itu ilegal. Kalau ilegal artinya Pemkot Samarinda  berwenang menertibkannya,” ujar Fuad.

Fuad menjelaskan, masyarakat masih menilai jika POM Mini yang didesain seperti SPBU dirasa aman, namun sebenarnya hal tersebut tidak aman jika dihitung dari jarak dispenser dengan penampungan BBM yang berdekatan.

Perhitungan tersebut perlu diperhatikan untuk sisi keamanan, karena antara dispenser dengan penampungan BBM minimal mempunyai jarak sejauh 7,5 meter dan harus di bawah tanah. Perhitungan lainnya seperti tiang listrik dan pengawasan kabel yang ketat jika ada pembeli yang merokok.

“Artinya semua dilindungi, masyarakat sekitar dan menghindari hal-hal yang tidak diinginkan seperti kejadian memilukan belum lama ini terjadi,” jelasnya.

Menurutnya, hal ini berkaca dari insiden yang pernah terjadi pada ruko yang ditabrak oleh mobil dan menghantam POM Mini. Kebakaran akibat menjual bensin eceran tersebut memakan delapan korban dan tujuh diantaranya meninggal dunia.

“Kita berharap masyarakat ikut dalam menjaga keamanan bersama. Kita  semua  berkeinginan  tidak sampai terjadi musibah. Pertamina sendiri harus tegas menyikapi hal ini karena sudah ada kejadian dan memakan korban,” tegasnya.

Fuad mengaku berapa kali melakukan audiensi kepada penjual BBM eceran, namun dianggap tidak akan terealisasi, sehingga ia menyarankan untuk para penjual BBM eceran mengikuti program yang digencarkan Pertamina saja.

Baca Juga :  DPRD Samarinda Gelar Jalan Santai Memperingati Hari Kemerdekaan Indonesia

About the author

pelangiutara

Pelangiutara.com menyajikan berita terbaru seputar Ekonomi, Livestyle, Olahraga, Berita Hangat, Live Streamming, Informasi tersaji 24 jam, dapat dinikmati melalui desktop, laptop hingga beragam gadget atau perangkat mobile lainnya.

Add Comment

Click here to post a comment